geng bloggers

Sunday, 22 July 2012

rama-rama, cacing dan beluncas.

:::: Seekor rama-rama terbang riang di sebuah taman bunga. hatinya gembira memandangkan cuaca cerah, bunga berkembang mekar mengharum dengan bunyi kicauan burung memepersona.






            sang rama-rama ditegur oleh sang cacing.
   " wah, cantiknya kamu! lihat kepak kamu yang berkilat dan berwarna-warni," kata cacing.
  " corak kepak kamu memang menawan. ia seolah-olah hasil karya seni seorang seniman," puji cacing lagi.
  " alhamdulillah, kita ini hakikatnya ciptaan Allah jua"
  " ada lagi yang menakjubkan tentang kamu rama-rama"
  " apa dia?"n
  " di kala kamu terbang, gerak kepak kamu seolah-olh suatu tarian yang mengasikkan".
  sang rama-rama sekadar tersenyum. dalm hatinya turut kagum dengan cacing pula. apa tidaknya, peranan cacing menggemburkan tanah, subur untuk  tanaman, yang seterusnya menumbugkan pelbagai pokok yang mengindahkan lagi taman tersebut.


   rasa kagum itu disambut dengan lafaz subhanallah.
      ' eeii..apa tu? " tiba-tiba cacing menunjuk ke arah seekor beluncas yang sedang memanjat daun.
   " buruk sungguh rupanya! geli aku lihat..." kata cacing tersebut.
      sang rama-rama yang mendengar dengan tersenyum.
   " itulah diri ku sebelum menjadi rama-rama yang menawan ini. sebelum itu aku terperuk dalam kepompong sempit " terang sang rama-rama
   " oh begitu,? maafkan aku kerana rupa-rupanya aku mengutuk kamu setelah memuji kamu"


pengajaran ::::: menusia seringkali cepat mengutuk tetapi lambat berfikir.. apatah lagi mengutip 'ibrah di sebalik sesuatu" jangan mudah memgutuk tanpa mengetahui asal usul sesuatu...:)))


p/s:: jgnlah lah mengutuk ye dak..apatah lagi di bulan puase ni...eh? x bulan puase pun jgn kutuk ek..hehe..:))

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...